Minggu, 09 Mei 2010

tugas seni musik musik tradisional jepang

JEPANG     

Jepang (bahasa Jepang: 日本 Nippon/Nihon, nama resmi: Nipponkoku/Nihonkoku adalah sebuah negara kepulauan di Asia Timur. Yang letaknya di ujung barat Samudra Pasifik, di sebelah timur Laut Jepang, dan bertetangga dengan Republik Rakyat Cina, Korea, dan Rusia. Pulau-pulau paling utara berada di Laut Okhotsk, dan wilayah paling selatan berupa kelompok pulau-pulau kecil di Laut Cina Timur, tepatnya di sebelah selatan Okinawa yang bertetangga dengan Taiwan.
Jepang terdiri dari 6,852 pulau yang membuatnya merupakan suatu kepulauan. Pulau-pulau utama dari utara ke selatan adalah Hokkaido, Honshu (pulau terbesar), Shikoku, dan Kyushu. Sekitar 97% wilayah daratan Jepang berada di keempat pulau terbesarnya. Sebagian besar pulau di Jepang bergunung-gunung, dan sebagian di antaranya merupakan gunung berapi. Gunung tertinggi di Jepang adalah Gunung Fuji yang merupakan sebuah gunung berapi. Penduduk Jepang berjumlah 128 juta orang, dan berada di peringkat ke-10 negara berpenduduk terbanyak di dunia. Tokyo secara de facto adalah ibu kota Jepang, dan berkedudukan sebagai sebuah prefektur. Tokyo Raya adalah sebutan untuk Tokyo dan beberapa kota yang berada di prefektur sekelilingnya. Sebagai daerah metropolitan terluas di dunia, Tokyo Raya berpenduduk lebih dari 30 juta orang.
Menurut mitologi tradisional, Jepang didirikan oleh Kaisar Jimmu pada abad ke-7 SM. Kaisar Jimmu memulai mata rantai monarki Jepang yang tidak terputus hingga kini. Meskipun begitu, sepanjang sejarahnya, untuk kebanyakan masa kekuatan sebenarnya berada di tangan anggota-anggota istana, shogun, pihak militer, dan memasuki zaman modern, di tangan perdana menteri. Menurut Konstitusi Jepang tahun 1947, Jepang adalah negara monarki konstitusional di bawah pimpinan Kaisar Jepang dan Parlemen Jepang.
Sebagai negara maju di bidang ekonomi,[6] Jepang memiliki produk domestik bruto terbesar nomor dua setelah Amerika Serikat, dan masuk dalam urutan tiga besar dalam keseimbangan kemampuan berbelanja. Jepang adalah anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, G8, OECD, dan APEC. Jepang memiliki kekuatan militer yang memadai lengkap dengan sistem pertahanan moderen seperti AEGIS serta suat armada besar kapal perusak. Dalam perdagangan luar negeri, Jepang berada di peringkat ke-4 negara pengekspor terbesar dan peringkat ke-6 negara pengimpor terbesar di dunia. Sebagai negara maju, penduduk Jepang memiliki standar hidup yang tinggi (peringkat ke-8 dalam Indeks Pembangunan Manusia) dan angka harapan hidup tertinggi di dunia menurut perkiraan PBB.[7] Dalam bidang teknologi, Jepang adalah negara maju di bidang telekomunikasi, permesinan, dan robotika.







MUSIK TRADISIONAL JEPANG
    Jenis Musik Tradisional Jepang:
Ada banyak jenis music tradisional di Jepang. Dua diantara paling tua adalah shomyo, atau nyanyian orang gemuk, dan gagaku atau music berkenaan dengan orkes, kedua-duanya yang mana tanggal untuk Nara dan periode Heian.
    Gagaku adalah satu jenis music klasik yang telah dilakukan pada imperial meramahi periode heian. Kagurauta, azumaasobi dan yamatouta adalah pembendaharaan lagu yang berasal dari pribumi  komagaku berasal dari dinasti Tang cina melalui semenanjung korea. Gagaku dibagi menjadi Kangen (music instrumental) dan bugaku (tarian yang disertai oleh gagaku).

    Honkyoku
Memulai sejak abad 19 th BC adalah honkyoku [ potongan potongan asli]. Ini adalah nyanyian tunggal shakuhachi potongan-potongan yang dimainkan oleh para imam Fuke bersifat minta-minta dari Zen Buddhism. Para imam ini, Komuso yang disebut (biarawan kehampaan ), honkyoku yang dimainkan untuk penerang/ keringanan dan sedekah. Fuke berhenti pada abad 19 th, tetapi satu garis keturunan tertulis dan lisan dari banyak honkyoku berlanjut hingga hari ini, meskipun demikian music ini kini sering dipraktekkan dalam suatu acara-acara penting.
    
    Samurai dan Noh
Samurai sering didengarkan dan dilakukan dalam music, di dalam praktek-praktek mereka untuk memperkaya pemahaman dalam hidup mereka.

   
Teater music juga dikembangkan di Jepang sejak dini. Noh muncul dari berbagai tradisi-tradisi yang lebih popular pada abad 14 th telah dikembangkan ke dalam seni. Tradisi itu dibawa sampai puncaknya oleh Kan’ami (1333-1384) dan Zeami (1363-1443). Khususnya Zeami menyajikan inti Noh perbendaharaan lagu dan authored banyak risalah / acuan risalah / acuan pada rahasia-rahasia tradisi Noh (sampai zaman modern belum dapat terbaca ).
   
    Bunraku dan Kabuki
Format lain dari teater Jepang dalah teater boneka, sering dikenal sebagai bunraku. Teater boneka tradisional ini juga sudah akar di dalam tradisi-tradisi popular dan dilambaikan terutama selama Chonin di dalam periode Edo (1600-1868). Itu adalah pada umumnya disertai oleh hafalan oleh murid-murid (berbagai gaya-gaya dari joruri) yang disertai oleh music shamisen.
    Sepanjang periode Edo para actor (setelah 1652 hanya orang dewasa pria ) yang melakukan teater Kabuki popular dan lincah. Kabuki, yang bias menonjolkan apapun dari permainan-permainan historis untuk menarikan permainan-permainan, sering disertai  oleh nagauta gaya tentang bernyanyi dan shamisen capaian.

    BIWA HOSHI, HEIKA BIWA, MOSO, AND GOZE
        Biwa, bentuk pendek dari kecapi, dimainkan oleh satu kelompok pemain sandiwara dan berkeliling (biwa hoshi) yang menggunakan biwa untuk menemani cerita-cerita. Paling terkenal dari cerita-cerita ini adalah cerita Heike, satu sejarah abad 19th kaum Minamoto di atas Taira. Biwa hoshi mulai mengorganisir diri mereka ke dalam satu asosiasi seperti serikat pekerja (todo) untuk manusia lemah terlihat sejak abad ke-13. Serikat pekerja ini secepatnya mengawasi sebagian besar kultur berbakat music dari Jepang.
    Sebagai tambahan, banyak kelompok kecil musisi buta di bentuk terutama di dalam Kyushu area. Musisi ini, moso yang dikenal sebagai biarawan buta berwisata di area-area local mereka dan melakukan berbagai teks-teks religi setengah dan religi untuk memurnikan rumah tangga dan menyempurnakan kesehatan serta agar sukses. Mereka juga merawat satu perbendaharaan lagu dari gaya-gaya hal-hal duniawi. Biwa yang mereka mainkan lebih kecil disbanding heika biwa yang dimainkan oleh biwa hoshi.
    Lafcadio Hearn berhubungan di dalam bukunya Kwaidan : Studi-studi dan cerita dari berbagai hal asing atau aneh  “Mimi-nashi Hoichi” (Hoichi tanpa telinga), satu cerita hantu Jepang sekitar satu hoshi biwa buta yang melaksanakan “cerita heike”.
    Wanita-wanita buta, goze yang dikenal juga sebagai wisata daratan pada zaman pertengahan, permainan dan nyanyian-nyanyian dimainkan dan diiringi drum pangkuan. Dari abad ke-17 yang sering mereka mainkan yaitu koto atau shamisen . Organisasi Goze tumbuh sepanjang daratan, dan hidup sampai saat ini di daerah administrasi Niigata.




    YUKAR
Minoritas Ainu Utara, yukar merupakan suatu format puisi syair kepahlawanan. Dalam cerita ini melibatkan Kamui, dewa dari sifat, dan pojaumbe, satu yatim piatu, prajurit, tetapi sering melibatkan para dewa lain juga.

    MIN’ YO
Min’ Yo merupakan nyanyian rakyat Jepang. Nyanyian ini dikategorikan menjadi 4:
1.     Nyanyian- nyanyian pekerjaan ( contohnya: sato kagura yang merupakan format dari muik Shinto )
2.    Nyanyian Religius
3.    Nyanyian untuk mengumpulkan orang dalam pernikahan, pemakaman, ataupun festifal
4.    Nyanyian anak- anak ( Warabe uta )
   
    MUSIK RAKYAT OKINAWAN
    Nyanyian Rukyun
1.    Ummui        : nyanyian religious
2.    Shima Uta        : nyanyian untuk tarian
3.    Katcharsee        : music yang beralunan lincah
Musik Okinawan sering disertai sanshin, dan samisen sebagai penggantinyha. Adapun instrument Okinawan yaitu: samba ( hasil bunyi yang serasi dan selaras dengan alat musicnya ) dan seekor burung yang bersiul.
    Tonalas
Sebuah skala pentatonic yang merupakan bagian dari music min’ yo yang sering terdengar di pulau- pulau Jepang. Di skala pentatonic ini nada terkemuka dihilangkan dan menghasilkan satu skala berbakat music dengan separuh langkah.
Skala yang umum digunakan pada Musik Okinawan min’ yo meliputi derajat tingkat skala 1,2,3,4,5, dan 7.

Contoh alat musik tradisional Jepang:
1.    Shamishen


Pertunjukan shamisen
Shamisen atau samisen (三味線 ?) adalah alat musik dawai asal Jepang yang memiliki tiga senar, dan dipetik menggunakan sejenis pick yang disebut bachi.
Di dunia musik Jepang abad modern (kinsei hōgaku) seperti genre jiuta dan sōkyoku (sankyoku), shamisen dikenal sebagai san-gen (三弦, 三絃 ?, tiga senar), sedangkan di daerah Okinawa dikenal dengan sebutan sanshin (三線 ?).
•   
    Bentuk Shamisen
Badan shamisen (disebut dō) dibuat dari kayu, berbentuk segiempat dengan keempat sudut yang sedikit melengkung. Bagian depan dan belakang dilapisi kulit hewan yang berfungsi memperkeras suara senar. Kulit pelapis shamisen adalah kulit bagian perut kucing betina yang belum pernah kawin. Sedangkan shamisen kualitas biasa dibuat dari kulit bagian punggung dari anjing. Shamisen yang dibuat kulit imitasi memiliki kualitas suara yang tidak bagus sehingga kurang populer.
Panjang shamisen hampir sama dengan gitar tapi leher (sao) lebih langsing dan tanpa fret. Leher shamisen ada yang terdiri dari 3 bagian agar mudah dibawa-bawa dan disimpan. Leher shamisen yang utuh dan tidak bisa dilepas-lepas disebut leher nobezao.
Sutra merupakan bahan baku senar untuk shamisen. Tsugaru-jamisen yang berasal dari daerah Tsugaru ada yang memakai senar dari serat nilon atau tetoron. Senar secara berurutan dari kiri ke kanan (dari senar yang paling tebal) disebut sebagai ichi no ito (senar pertama), ni no ito (senar kedua), dan san no ito (senar ketiga).
    Jenis shamisen
Secara garis besar, shamisen terdiri dari 3 jenis berdasarkan ukuran leher: Hosozao (leher sempit), Nakazao (leher sedang), dan Futozao (leher besar). Selain itu, jenis shamisen dikelompokkan berdasarkan nama kesenian:
•    Nagauta shamisen, berleher langsing, dipetik dengan pick besar dari gading gajah, dan dipakai pada pertunjukan kabuki
•    Gidayū shamisen, berleher besar dan tebal, dan digunakan sebagai pengiring jōruri
•    Tokiwazu-bushi shamisen, berleher sedang
•    Kiyomoto shamisen, berleher sedang.
•    Jiuta shamisen, berleher sedang, dipetik dengan pick yang disebut Tsuyamabachi dari bahan gading gajah. Shamisen jenis ini sering disebut sankyoku, dimainkan bersama koto, kokyū, dan shakuhachi.
•    Shinnai shamisen, berleher sedang, dipetik dengan menggunakan kuku jari.
•    Yanagawa shamisen (Kyō-shamisen), berleher lebih langsing dari Hosozao, merupakan model shamisen yang paling tua
•    Tsugaru-jamisen, berleher lebar dan tebal, digunakan untuk lagu daerah yang disebut Tsugaru-minyō, dan dipetik menggunakan bachi yang berukuran lebih kecil dan dibuat dari tempurung kura-kura.
•    Shanshin asal Kepulauan Ryūkyū, digunakan di prefektur Okinawa dan bagian paling ujung prefektur Kagoshima. Shanshin dibuat dari kulit ular sanca asal Indonesia, leher shamisen dipernis dengan urushi, serta dipetik tidak memakai bachi, melainkan dengan pick dari tanduk kerbau.
•    Gottan, asal Prefektur Kagoshima, dibuat seluruhnya dari kayu dan tidak memakai kulit hewan.
    Sejarah Shamisen
Dalam penggolongan alat musik, shamisen termasuk alat musik petik serupa lute dengan leher (neck) yang disambung ke badan. Di seluruh dunia terdapat banyak sekali berjenis-jenis alat musik serupa lute, mulai dari gitar, sitar, hingga ukulele. Kebudayaan Mesir kuno mengenal alat petik bersenar tiga yang di Persia berkembang menjadi setaru atau sitar ("se" berarti "tiga" dan "taru" berarti "senar"). Di Tiongkok, alat musik serupa sitar yang dibuat dengan pelapis kulit ular disebut sanshen (sanxian). Perdagangan antara Kerajaan Ryūkyū dan Fuzhou memperkenalkan alat musik sanshen yang kemudian di Okinawa disebut sanshin.
Di akhir abad ke-16, sanshin yang dibawa kapal dagang asal Ryūkyū diperkenalkan ke penduduk kota Sakai. Shamisen tertua yang masih ada sekarang adalah shamisen bernama Yodo hasil karya pengrajin di Kyoto. Shamisen ini khusus dibuat atas perintah Toyotomi Hideyoshi untuk dihadiahkan kepada sang istri Yodo-dono. Shamisen Yodo mempunyai bentuk yang tidak jauh berbeda dengan shamisen yang ada sekarang.
Perkembangan sanshin asal luar negeri menjadi shamisen tidak lepas dari peran pemusik tunanetra asal perkumpulan tunanetra Tōdōza. Sanshin yang dimainkan dengan pick berbentuk kuku dari tanduk kerbau berkembang menjadi shamisen yang dipetik dengan bachi yang digunakan untuk memetik alat musik biwa. Bunyi shamisen yang lebih garing ternyata lebih disenangi orang dibandingkan bunyi biwa yang terkesan berat dan serius.
Salah satu pemusik tunanetra bernama Ishimura Kengyō berjasa mengembangkan teknik permainan hingga shamisen digemari rakyat banyak. Di awal zaman Edo, Ishimura Kengyō mempelopori genre musik yang menggunakan shamisen dan dikenal sebagai Jiuta. Secara garis besar musik shamisen dibagi menjadi dua jenis, Utaimono (pengiring lagu) dan Katarimono (pengiring cerita).
2.    Taiko

Kata Taiko berarti “drum besar” dalam bahasa Jepang . Taiko adalah satu drum besar dalam berbagai ukuran dan digunakan untuk permainan berbagai gaya-gaya berbakat misik. Nagado-daiko adalah taiko yang berbadan panjang  yang terdiri atas dua potong kulit sapi yang dibentangkan di atas sebuah kerangka kayu (Biasanya diukir dari satu potong kayu, kini sering dibuat dari sisa-sisa sebuah gentong  kayu) dan diregangkan. Kepala dari Tsukeshime-daiko (sering disingkat menjadi shime daiko atau shime saja) dibentangkan di atas cincin-cincin besi dan dijepit disekitar badan yang lebih kecil. Tali Tsukeshime-daiko ditarik hingga ketat sebelum  digunakan setiap kalinya. Okedo-daiko adalah taiko berbadan gentong yang sering kali disingkat menjadi okedo atau oke yang dipasang di atas sebuah dudukan dan dimainkan seperti taiko lainnya, tapi biasanya digantungkan melintang ke bahu sehingga si pemain drum dapat berjalan sekaligus memainkannya. Taiko Jepang lainnya mencakup Uchiwa-daiko (taiko kipas), Hira-daiko (taiko datar), O-daiko (taiko besar), dan serangkaian instrument tabuh lainnya dalam ansambel music tradisional Noh, gagaku, dan Kabuki.
 Okedo-daiko

Drum okedo-daiko merentang dari yang kecil dan mudah di bawa hingga drum yang paling besar dari semua drum Jepang lainnya. Berbeda dengan nagado, drum ini dapat di buat dalam berbagai ukuran, tidak dalam segala ukuran mengingat konstruksi kayu stavenya. Wilayah Aomori terkenal akan festifal Nebuta. Di sini okedo besar dimainkan oleh banyak orang sambil di bawa dengan kereta sepanjang jalan. Okedo mempunyai penopang bettanya sendiri yang dicitakan oleh Hayashi Eitetsu.
Selain itu, seperti nagado-daiko, okedo mempunyai suara pinggiran, yang disebut “ka”. Namun, ketika memainkan pinggiran sebuah okedo, penting bagi pemain untuk memukul hanya bagian yang paling luar dari cincin metalnya, dan bukan pinggiran dari tubuh drum itu sendiri.kayu tipis dan ringan darin okedo khususnya akan mudah npenyok dan akan cepat menurun kondisinya bila dipukul. Penggunaan taiko dalam perang di Jepang pada masa feodal, taiko sering digunakan untuk memotivasi pasukan, menolong menentukan langkah barisan, dan mengatur perintah atau pengumuman. Menjelang atau saat memasuki pertempuran, taiko yaku(penabuh drum)  bertanggung jawab untuk menentukan langkah barisan, biasanya dengan enam langkah untuk setiap pukulan drum (ketukan-2-3-4-5-6).
Menurut salah satu catatan sejarah (Gunji Yoshu), Sembilan rangkai dalam lima ketukan berarti memanggil sekutu di medan tempur, sementara sembilan rangkai dari tiga ketukan, yang dipercepat tiga atau empat kalinya, adalah panggilan untuk maju dan mengejar lawan.
    Bachi
Pemukul kayu yang digunakan untuk memainkan drum taiko.


    Ji
Juga disebut jiuchi, adalah irama dasar yang digunakan untuk mendukung irama utama,atau O-uchi .Sebagian dari irama yang lebih lazim untuk Ji adalah don doko, don ko, atau don go, (pola mengayun).  Jikata adalah pemain yang memainkan irama Ji.
    Oroshi
Dicirikan oleh serangkaian pukulan pada taiko. Pemain mulai dengan lambat dengan banyak ma. Pelan-pelan ma atau waktu antara masing-masing pukulan menjadi semakin singkat, hingga penabuh melakukan pukulan yang cepat.

 Taiko ensemble modern di temukan oleh Daihachi Oguchi di 1951. Satu pemain drum music jazz.  Oguchi menyatukan latar belakang berbakat musiknya ke dalam ansambel atau stel pakaian besar, ia juga yang telah meranvang. Gaya giatnya buat kelompoknya popular sepanjang Jepang, dan dibuat Hokuriku daerah satu pusat untuk Taikomusik. Musisi untuk bangun dari gelombang /lambaian ini dari ketenaran yang dimasukkan Sukeroku Daiko dan bandmatenya Seido kobayashi. 1969 gergaji satu kelompok memanggil (hubungi Za Ondekoza) di temukan oleh Tagayasu (kandang/sarang); Za Ondekoza  mengumpulkan pemain sandiwara muda bersama-sama yang berinovasi satu versi kebangkitan kembali (ilmu) akar baru Taiko, yang digunakan sebagai satu jalan hidup di dalam gaya hidup komunal. Sepanjang 1970, pemerintah Jepang mengalokasikan dana untuk memelihara kultur Jepang, dan banyak masyarakat Taiko kelompok-kelompok  dibentuk. Kemudian (dalam) abad, Taiko kelompok-kelompok menyebar ke seberang dunia, terutama untuk Amerika Serikat . Game video Taiko Tuan drum didasarkan di sekitar Taiko. Satu contaoh dari satu regu Taiko modern adalah GOCOO.


3.    Tsuzumi

Tsuzumi (鼓 tsuzumi?) adalah drum Jepang. Drum ini terdiri dari tubuh kayu yang berbentuk seperti jam pasir. Tsuzumi memainkan peran dalam teater Noh dan Kabuki, tetapi juga digunakan dalam min'yō (民謡 minyō?), atau lagu rakyat Jepang. Tsuzumi juga disebut sebagai kotsuzumi (小鼓 kotsuzumi?), atau "tsuzumi kecil."











4.    Koto

Koto adalah alat musik tradisional Jepang. Pertama kali dikenal di Jepang sekitar abad ke-7, ketika sejumlah bangsawan Jepang yang pergi ke Cina untuk mempelajari kebudayaan dan kesenian di sana lalu kembali dan membawa Guzheng, sejenis kecapi Cina. Koto dikembangkan dari Guzheng tersebut.

5.    Shakuhachi

Shakuhachi adalah alat musik tiup tradisional jepang yang di buat dari bambu. bentuknya hampir sama persis seperti recorder. Shakuhachi ini hanya memiliki 4 lubang di depan & 1 lubang di belakang (walaupun ada jenis-jenis lainnya). Biasanya lagu-lagu yang di mainkan dengan shakuhachi adalah lagu-lagu tradisional, walaupun di jaman skarang banyak orang yang memainkan lagu-lagu modern juga, bahkan ada beberapa band jazz jepang yang berkolaborasi dengan pemain shakuhachi.harga shakuhachi sendiri yaitu 170.000 yen kalau di kurs ke rupiah kira-kira Rp. 14.000.000.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar